contoh puisi untuk ayah tercinta yang bisa dijadikan renungan untuk kita

contoh puisi untuk ayah tercinta, Ayah adalah: orang tua pria yang memiliki banyak jasanya untuk keluarga, semua kerja keras yang dilakukan oleh seorang ayah karena ia ingin membuat keluarganya bahagia.

contoh puisi untuk ayah tercinta yang bisa dijadikan renungan untuk kita

Ayah juga seorang pemimpin dalam keluarga yang mengelola semua urusan rumah tangga, terkadang sosok ayah tidak terlalu terlihat, jika dibandingkan dengan ibu.

Ini karena hampir semua urusan keluarga telah menjadi tugas seorang ibu, oleh karena itu peran seorang ibu terlihat sangat menonjol dibandingkan dengan seorang ayah.

berarti apakah ayah memiliki peran penting dalam keluarga? Tentu saja tidak, Ayah adalah pria yang memiliki kedudukan khusus dalam keluarga.

Tidak hanya bertindak sebagai pencari nafkah untuk keluarga, bahkan ayah juga menjadi tokoh terpenting dalam berbagai urusan keluarga.

Puisi tentang ayah sangat cocok untuk kita yang ingin mengucapkan terima kasih atas semua perjuangan yang telah diberikan kepada kita, dan bisa dijadikan renungan sehingga kita akan lebih mencintai ayah kita.
Berikut puisi untuk ayah


Aku sayang ayah.


Ayah menyerahkan jiwa ayah, tulang ayah, ayah korban,
Demi memberikan sesuap nasi untuk memenuhi kewajiban ayah..
sebagai kepala rumah tangga.

Sekarang ... ayah tidak berdaya untuk melakukan segalanya..

Saat ini ... ayah hanya bisa memberi kami saran.
Do'a yang bisa ayah sampaikan kepada kami, ayah memperbesarkan anak-anak ayah dengan kerja keras ayah ...
Untuk ayahku ...
Malam gelap ...

Datang kepada ku secercah harapan ...
Untuk menyambut jiwa masa depan ayah ...
Berkedip harapan bahwa ayah akan kembali ke rumah ...
Hanya sepotong kebijaksanaan dapat dikubur ...

Duduk sedekat mungkin, tangan bertanya, mulut bergetar, air mata jatuh ...
Tapi apa kekuatannya ...
Semua harapan hilang ...
Karena kamu pergi ...

Ayahku tersayang ..
Dari Hati ke Pahlawan dalam Hidupku
Terlepas dari suaramu..
Tidak sebagus nyanyian lembut seorang ibu Ayah, membungkus aku dengan ketulusan
Itu membebaskan hatiku ...
Menuju lembah yang tinggi ...
Dinamai damai ...
Meskipun sentuhanmu tidak selembut belaian suci seorang ibu...

Tapi dengan tanganmu
Aku dihangatkan oleh cintamu
ku memakainya..
Dengan cintamu..
aku menangis....
Ketika aku ingat salam indahmu, peluklah aku..

Saat aku...menyentuh tubuhmu yang lelah, jagalah aku,
Seperti karang menjaga debu pasir
Engkau urus aku,
Engkau lindungi aku,
Dari kotoran tubuh dan jiwa yang basah bagiku,
Ayah, mau mendapatkan buih
Apa yang lewat
Untuk ku..

Demi putra mu
Seolah tak pernah lelah
Ayah menghapus air mata ku..
Seperti tidak pernah bosan
Ayah menenggelamkan ku dari menangis
Aku berhati-hati tentang ini..
Untuk semua yang engkau letakkan di dermaga hidupku
Hanya puisi
Dari ketulusan
Untukmu ayahku
Terima kasih ayah...

Ku gali gundukan,
Dan cabut papan nama masing-masing dari kesedihanku
Biarkan napasku memelukmu
Puisi gelap membawaku
Puisi berlinang air mata memelukku
Dan sebarkan setiap ratapan di sekitar kegelapan
Seolah engkau mengirim jangkrik untuk menutupi kepenatanku
Nyanyikan sebuah kisah tentang keinginan yang haus
Seolah-olah ayah meninggalkan berkat ayah

Melalui sogokan malam yang dingin
Penghapus basah mengeja ku..
Setiap drum macaron menyertai kesedihan
Seperti nurani yang disampaikan kepada saya
Bahkan suara gitar berbeda ketika saya inginkan
Menuju ingatan ayah..

Getaran yang memancar melahirkan puisi
Seperti penyair berdada
Ini untukmu, untukmu, doa dan sebagai pelayananku
Kangen ayah ...

Terimakasih ayah atas segala semua yang telah engkau berikan kepada anakmu....
Aku sayang ayah..

sedikit surat untuk Ayah


Ayah, bagaimana kabarmu di sana?
Ayah, apa kamu tahu anakmu sebesar ini?
Ayah, aku merindukanmu,
Ayah, ayah, ayah

Ayah,
Kata berharga untuk panggilan
Sederet surat yang sampai sekarang tidak bisa saya lupakan
Lebih dari itu

Ayah,
Pria hebat, aku merindukanmu
Engkau telah meninggalkan lebih dari separuh hidup ku
Pergi ke suatu tempat, yang aku yakin kau akan suka di sana

Saya memiliki beberapa memori yang melekat tentang ayah
untuk teman-teman ketika mereka merindukan, tapi aku tahu itu terlalu sedikit
Karena ketika kita berpisah,
Aku masih terlalu kecil untuk mengingat semua memori yang pernah kami lewati

Apa yang aku tahu
Kau adalah pria hebat yang sabar, tidak lelah untuk mencoba
Engkau terus berusaha menjadi pemimpin keluarga yang baik, ketika ayah kesulitan bernapas ...
Ayah, pria yang jujur, dan seperti kata ibu, tidak ada yang lain di dunia ini seperti ayah..

Ayah, kamu tahu?
Aku sering meneteskan air mata ketika aku melihat teman-teman datang dengan ayah mereka, tertawa bahagia, digantung dimanjakan dengan pria paling berharga dalam hidup mereka ..

Aku sering menangis deras ketika membaca cerita yang berkaitan dengan seorang ayah
Aku sering merindukan seorang ayah yang melindungi ku ketika orang lain menyakiti ku, menghancurkan perasaan ku
Aku sering ingin, aku bisa memelukmu, duduk bersamamu di tempat yang indah

Ayah, pria tampan, jujur, hebat, sabar dan kuat ..
Aku merindukanmu..
Aku meninggalkan doa di setiap air mata, merindukanmu ..

aku bisa ayah, melakukannya
Aku yakin bisa membuatmu bangga dan tersenyum melihatku dari sana
Saya yakin saya bisa melakukannya ...
Ini adalah hadiah untukmu, Ayah ...

Dimana ayahku"


Matahari enggan bersinar di bumi yang selalu gelap,
Malaikat menjadi aus karena sayapnya tidak bisa berfungsi lagi..
Jika keajaiban terjadi, dia mungkin akan terbang,
Kisah menghilang yang hilang tidak layak untuk diingat
Dunia menjadi tempat amukan kekejaman mendekat
Seberapa kuat saya menahan?
Bisikan doa terus, saya menyimpannya sehingga naik
Awan tebal yang menembus bisa terdengar hingga ke langit
Sembilan usia saya sekarang, tanpa meniup lilin dan potongan kue
Saya tidak kenal orang lain selain malaikat yang tidak cantik lagi
Senyum memudar dan tangannya kasar
Tidak ada sosok gagah untuk peri kecil
Cinta mengais dari tumpukan mayat yang mulai membusuk
Di mana pelindungnya?
Sebut dia berlari mengelilingi alam semesta

Kesimpulannya.

Kita sebagai anak harus menghormati orang tua kita, karena mereka yang mendidik kita, juga membesarkan kita.

Mereka akan melakukan segalanya sehingga anak-anak mereka bisa mendapatkan kebahagiaan. Jaga mereka berdua saat Anda bersama mereka, cintai mereka seperti mereka mencintai anda.

Oke itu puisi untuk ayah. Baca juga: contoh-contoh puisi pendek tentang ibu yang bisa dijadikan inspirasi. Maaf jika ada kesamaan dalam penulisan atau bahkan ada kelepatan terima kasih, semoga bermanfaat.